8 REKOMENDASI DESTINASI WISATA DI BUKIT TINGGI

JelajahSumatera.com -- Bukit Tinggi adalah kota terbesar ketiga di Sumatera Barat, Indonesia, dengan populasi lebih dari 124.000 orang dan luas 25,24 km². Berada di Dataran Tinggi Minangkabau, 90 km dengan jalan darat dari ibu kota Sumatera Barat, Padang. 
Seluruh area berbatasan langsung dengan Kabupaten Agam, dan terletak pada 0 ° 18'20 ? S 100 ° 22'9 ? E, dekat gunung berapi Gunung Singgalang (tidak aktif) dan Gunung Marapi (masih aktif). Pada 930 m di atas permukaan laut, kota ini memiliki iklim dingin dengan suhu antara 16.1 ° hingga 24.9 ° C.
Bukittinggi sebelumnya dikenal sebagai Fort de Kock dan pernah dijuluki "Parijs van Sumatera". Kota ini adalah ibu kota Indonesia pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI). Sebelum menjadi ibu kota PDRI, kota ini adalah pusat pemerintahan, baik pada masa Hindia Belanda maupun pada masa kolonial Jepang.

1. Jam Gadang

8 REKOMENDASI DESTINASI WISATA DI BUKIT TINGGI
Dibangun pada tahun 1926, Jam Gadang adalah hadiah oleh Ratu Belanda saat itu kepada pemimpin kolonial kota dan sejak itu menjadi ikon Bukittinggi.
Daerah sekitar jam menjadi hidup di malam hari dengan ratusan kios mendirikan menjual segala macam pernak-pernik dan makanan termasuk banyak makanan ringan seukuran sekali gigit.
Di sisi Jam Gadang terdapat pasar terbagi atas dua tingat. Tingkat atas disebut Pasar Atas, bagian bawah Pasar Bawah (Pasar Atas dan Bawah). Di sana kalian akan menemukan segala macam pakaian, makanan ringan tradisional, kerajinan tangan dan kain. Di bagian bawah adalah serangkaian kedai makanan lokal terkenal yang menjual hidangan lezat.

2. Panorama Park

Setelah membayar biaya masuk, kalian akan dihampiri oleh pemandu yang namun jika kalian tertarik menjelajahi daerah itu sendirian maka kalian tidak perlu menggunakan jasa pemandu.
Saat matahari terbenam, taman ini adalah tempat yang sangat menakjubkan untuk mengakhiri aktivitas sehari. Di ujung lain taman terdapat Lobang Jepang, serangkaian terowongan digali oleh Jepang selama pendudukan mereka di daerah tersebut selama Perang Dunia II. Turun 50 meter ke tanah melalui tangga yang curam, terowongan bercabang menjadi serangkaian lorong yang saling terhubung yang mengarah ke dapur tua, ruang amunisi, dan penjara. Kebanyakan orang akan menghabiskan waktu lebih lama untuk menikmati pemandangan di atas terowongan daripada terowongan itu sendiri.

3. Fort De Kock

Tempat terbaik untuk masuk adalah di sepanjang Jalan Benteng di mana kantor tiket berada. Begitu masuk, serangkaian jalan berkelok-kelok di antara pohon-pohon besar dan melewati sejumlah meriam tua yang dibuat dari beton yang hancur.
Dari Fort de Kock, dimungkinkan untuk menyeberangi jembatan gantung di jalan utama menuju kebun binatang, tempat ratusan hewan. Baik benteng dan kebun binatang menarik untuk dikunjungi dari sudut pandang bagaimana tempat wisata ditangani di negara berkembang dari pada yang lainnya.

4. Danau Maninjau

Terletak sekitar 30 kilometer sebelah barat Bukittinggi, cukup mudah untuk berwisata ke danau dengan sepeda motor. Perhentian pertama yang kami rekomendasikan adalah Puncak Lawang, atau dikenal sebagai Lawang Top. 
Pemandangan dari tempat yang menguntungkan ini yang bertengger di tepi kaldera di atas danau sungguh menakjubkan, terutama pada hari-hari yang cerah ketika sisi jauh dari kaldera terlihat. 
Untuk sampai di sini, kalian harus menavigasi jalan melalui Ngarai Sianok ke barat Bukittinggi dan mengikuti rambu-rambu jalan ke desa Matur dan kemudian belok kanan di rambu yang menunjukkan jalan ke Puncak Lawang. Tidak mungkin dijangkau dengan transportasi umum.
Tiba saatnya untuk menyusuri tepi kaldera menuju Kelok 44 yang terkenal, bagian jalan terjal yang curam berisi 44 belokan menuju permukaan Danau Maninjau. Cukup ikuti rambu ke Taman Lawang dari Puncak Lawang dan terus berkendara.
Setelah tiba di danau, kalian dapat memutarnya sekitar 40 kilometer searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam. Di sepanjang tepi danau ada banyak tempat bagus untuk berhenti dan beristirahat, mengambil foto, dan makan. Ada juga banyak pom bensin sementara di sepanjang jalan jika kalian kehabisan bahan bakar. 
Ini cara yang bagus untuk menghabiskan setengah hari dan dapat dikombinasikan dengan kegiatan lain seperti melihat bunga Rafflesia untuk membuatnya sehari penuh. Bahkan, ada jalan pintas ke Puncak Lawang di sepanjang jalan tanah melalui beberapa pemandangan yang menakjubkan dari area Bunga Rafflesia.

5. Rumah Mohammad Hatta

Mohammad Hatta, kelahiran Bukittinggi, adalah kebanggaan kota ini karena ia adalah salah satu bapak pendiri Indonesia dan wakil presiden pertama negara itu. Kota ini merawat warisannya dengan baik, mendirikan patung dan museum yang didedikasikan untuk ingatannya.
Rumah muhammad hatta ini adalah rumah tempat ia dibesarkan di Bukittinggi. Rumah ini juga merupakan salah satu bangunan bersejarah, sekarang berfungsi sebagai karya pamer masa-masa awalnya dan terbuka untuk kunjungan publik setiap hari. Di situs ini, kalian dapat melihat kamar tempat ia dilahirkan, serta kamar tempat ia tidur selama masa remajanya. Di dinding rumah, ada lukisan dan foto dirinya dalam kehidupan dewasanya.
Rumah itu mungkin tampak seperti bangunan sederhana pada pandangan pertama, tetapi lebih dari seabad yang lalu itu dianggap sebagai rumah yang relatif mewah. Ada lima kamar tidur, lumbung dan kandang.

6. Istano Basa Pagaruyung

Orang Minang dulu tinggal di masyarakat monarki di mana raja dan ratu memerintah tanah. Istano Basa Pagaruyung (Istana Besar Pagaruyung) adalah peninggalan sejarah semacam itu dan walaupun istana harus dibangun kembali beberapa kali karena bencana alam dan kecelakaan.
Terletak sekitar 40 kilometer tenggara Bukittinggi, Istana Besar Pagaruyung menampilkan sisa-sisa kehidupan para raja saat itu di gedung tiga lantai. Kalian juga bisa mengenakan kostum tradisional orang Minang, tersedia untuk disewa di istana.

7. Penenun songket di Pandai Sikek

Jika kalian tiba di Sumatra Barat melalui Bandara Internasional Minangkabau, kemungkinan besar kalian akan bepergian ke Bukittinggi melalui Padang Panjang. Rute ini akan membawa kalian menyusuri jalan pegunungan, dan setengah jalan dari Padang Panjang ke Bukittinggi kalian akan melewati sebuah desa bernama Pandai Sikek.
Pandai Sikek adalah salah satu tempat terbaik untuk mendapatkan kain tenunan tangan yang terkenal di daerah itu yang disebut songket. Ada sebuah jalan di Pandai Sikek yang didedikasikan untuk toko-toko yang menjual kain “songket”.
Salah satu fitur khas dari "songket" adalah penggunaan benang mengkilap, memberikan kilau elegan pada kain. Dan fakta bahwa "songket" bisa memakan waktu setidaknya empat bulan untuk selesai, adalah mengapa kain itu bisa berharga jutaan rupiah.

8. Ngarai Sianok dan Japanese Hole

Di tengah perbukitan Bukittinggi yang tinggi, terbentang ngarai indah yang membentang sejauh 15 kilometer yang disebut Ngarai Sianok. Pemandangan ketika kalian melihat ke bawah ngarai dari puncak tebing yang megah. Sebagian ngarai dekat dengan pusat kota, menjadikan Ngarai Sianok tujuan lain yang populer untuk jalan-jalan santai penduduk setempat.
Jepang menduduki Bukittinggi pada akhir Perang Dunia II, dan salah satu langkah pertahanan mereka di daerah itu adalah membangun bunker di bawah tebing Ngarai Sianok. Bunker itu merupakan salah satu bunker terbesar di negara indonesia, dengan panjang total 1.400 meter.
Pintu masuk ke bunker sekarang terletak tepat di bawah taman wisata. Pemandu diperlukan kalian untuk menjelajahi bunker untuk menghindari tersesat di dalam bunker yang sangat mungkin karena semua terowongan tampak sangat mirip satu sama lain. Bunker telah direnovasi agar lebih ramah turis.

Demikianlah 8 REKOMENDASI DESTINASI WISATA DI BUKIT TINGGI. Buat kamu yang main-main kesana jangan lupa buatkan cerita perjalanannya dalam bentuk tulisan ya. Kemudian kirimkan kepada Mimin ya. Nanti mimin akan kasih ada imbalan yang pantas, hehehe
Baca Juga

Author

Redaksi Redaksi JelajahSumatera.com Berbagi kisah, Tips and trik seputar wisata Pulau Sumatera.

Post a Comment